Pinjaman

Apa itu Pinjaman UMKM? Ini Jenis dan Cara Mengajukannya

Admin BFI
5 April 2024
1357
Apa itu Pinjaman UMKM? Ini Jenis dan Cara Mengajukannya

Dalam perekonomian Indonesia, Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) memiliki peran yang sangat penting. Mereka menjadi tulang punggung perekonomian, menciptakan lapangan kerja, dan berkontribusi secara signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi. Namun, salah satu tantangan terbesar yang dihadapi oleh UMKM adalah akses terhadap pembiayaan yang memadai.

Di sinilah peran pinjaman UMKM menjadi sangat penting. Lantas, apa itu pinjaman UMKM? Simak berbagai jenisnya, langkah-langkah serta persyaratan yang perlu dipenuhi untuk mengajukannya.

 

 

1. Apa Itu Pinjaman UMKM?

Pinjaman UMKM adalah jenis pembiayaan yang ditujukan khusus untuk membantu pelaku UMKM dalam menjalankan atau mengembangkan usahanya. Adapun pinjaman ini dapat digunakan untuk berbagai keperluan, seperti modal usaha, pengadaan peralatan, pembelian barang, atau ekspansi bisnis. Pinjaman UMKM biasanya disediakan oleh berbagai lembaga keuangan, termasuk bank, koperasi, fintech, dan lembaga pembiayaan lainnya.

2. Jenis-jenis Pinjaman UMKM

2.1 Kredit Usaha Rakyat (KUR)

Jenis pinjaman UMKM yang pertama adalah Kredit Usaha Rakyat atau KUR. KUR merupakan program pemerintah yang ditujukan untuk mendukung UMKM dalam memperoleh akses terhadap pembiayaan dengan suku bunga rendah. Jenis pinjaman UMKM ini memiliki tujuan untuk meningkatkan serta memperluas pembiayaan untuk usaha, meningkatkan kapasitas daya saing UMKM, serta mendorong pertumbuhan ekonomi di Indonesia.

 

Baca Juga: 5 Manfaat Pinjaman Modal Usaha dan Cara Mudah Mendapat Modal

 

2.2 Kredit Modal Kerja

Jenis pinjaman UMKM kredit modal kerja adalah jenis yang diberikan untuk memenuhi kebutuhan modal sehari-hari dalam menjalankan usaha. Dana dari pinjaman ini dapat digunakan untuk membiayai pembelian bahan baku, membayar gaji karyawan, atau memenuhi kebutuhan operasional lainnya. Jenis pinjaman UMKM ini bertujuan untuk membantu para pelaku usaha agar tetap melaksanakan bisnis atau mengembangkannya kembali.

2.3 Koperasi

Koperasi sering kali menjadi sumber pembiayaan yang penting bagi UMKM. Melalui koperasi, para pelaku UMKM dapat saling membantu dalam memperoleh akses terhadap modal usaha dengan skema pinjaman yang lebih terjangkau. Koperasi menjadi jenis pinjaman UMKM yang menjunjung asas kekeluargaan, sehingga seringkali menjadi alternatif utama bagi orang-orang yang membutuhkan pinjaman UMKM.

2.4 P2P Lending

Jenis pinjaman UMKM selanjutnya adalah P2P Lending. Peer-to-peer (P2P) lending adalah platform online yang menghubungkan peminjam dan pemberi pinjaman secara langsung. P2P Lending merupakan proses pengumpulan dana melalui platform yang pada akhirnya akan diberikan kepada pemilik usaha sebagai pinjaman. Platform ini memungkinkan UMKM untuk mendapatkan pinjaman tanpa melalui proses yang rumit seperti pada lembaga keuangan konvensional.

2.5 Pinjaman Modal Usaha dengan Jaminan

Pinjaman modal usaha dengan jaminan adalah jenis pinjaman UMKM yang membutuhkan jaminan berupa aset tertentu, seperti BPKB atau sertifikat rumah. Dengan memberikan jaminan, peminjam dapat memperoleh suku bunga yang lebih rendah dan jumlah pinjaman yang lebih besar. Salah satu perusahaan yang menyediakan pembiayaan dengan jaminan adalah BFI Finance.

 

Baca Juga: Tips Mendapat Pinjaman dari BFI Finance untuk Modal Usaha UMKM

 Pinjaman UMKM BFI Finance

Pinjaman UMKM BFI Finance. Image Source: Freepik

3. Cara dan Syarat Mengajukan Pinjaman UMKM

3.1 Cara Mengajukan Pinjaman UMKM

  1. Cek Riwayat Kredit dan Keuangan Bisnis: Langkah pertama sebelum mengajukan pinjaman UMKM adalah memeriksa riwayat kredit pribadi dan keuangan bisnis. Ini akan membantu mengetahui seberapa kredibel Anda sebagai peminjam.
  2. Pilih Layanan Penyedia Pinjaman UMKM yang Kredibel: Teliti berbagai layanan penyedia pinjaman UMKM dan pilihlah yang memiliki reputasi baik dan kondisi pinjaman yang sesuai dengan kebutuhan Anda.
  3. Siapkan Dokumen Persyaratan yang Diperlukan: Pastikan Anda telah menyiapkan semua dokumen yang diperlukan, seperti identitas diri, dokumen pendukung usaha, dan laporan keuangan bisnis.
  4. Isi Formulir Pengajuan Pinjaman: Isi formulir pengajuan pinjaman dengan lengkap dan jujur. Pastikan Anda memberikan informasi yang akurat dan terpercaya.
  5. Ajukan Pinjaman Sesuai Kebutuhan dan Kemampuan Bayar: Tentukan jumlah pinjaman yang sesuai dengan kebutuhan usaha Anda dan pastikan Anda mampu untuk membayar cicilannya sesuai dengan ketentuan yang disepakati.

3.2 Syarat Mengajukan Pinjaman UMKM

  1. Identitas Diri: Dokumen identitas diri seperti KTP, Kartu Keluarga (KK), NPWP, dan lain sebagainya diperlukan sebagai bukti keabsahan peminjam.
  2. Dokumen Penghasilan: Dokumen pendukung seperti slip gaji, rekam keuangan, dan rekam tabungan akan membantu penyedia pinjaman dalam menilai kemampuan Anda untuk membayar cicilan.
  3. BPKB Kendaraan/Sertifikat Rumah (Jika Berjaminan): Jika Anda mengajukan pinjaman dengan jaminan, pastikan Anda memiliki dokumen-dokumen yang menunjukkan kepemilikan aset tersebut.

 

Dengan memenuhi langkah-langkah dan persyaratan di atas, Anda dapat meningkatkan peluang Anda untuk berhasil mengajukan pinjaman UMKM dan mendapatkan dukungan finansial yang diperlukan untuk mengembangkan usaha Anda.

 

Pinjaman UMKM merupakan instrumen penting dalam mendukung pertumbuhan dan pengembangan usaha mikro, kecil, dan menengah. Dengan memahami jenis-jenis pinjaman UMKM yang tersedia serta langkah-langkah dan persyaratan untuk mengajukannya, para pelaku UMKM dapat memperoleh akses terhadap pembiayaan yang sesuai dengan kebutuhan dan kondisi usaha mereka. Penting untuk selalu teliti dan jujur dalam mengajukan pinjaman serta memastikan kemampuan untuk membayar kembali pinjaman sesuai dengan kesepakatan yang telah ditetapkan. Dengan demikian, pinjaman UMKM dapat menjadi alat yang efektif dalam mendorong pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat.

 

Jika Anda merupakan pelaku UMKM dan membutuhkan dana, Anda dapat mengajukan pinjaman UMKM melalui BFI Finance loh, Sobat BFI. Ajukan pembiayaan di BFI Finance, dengan proses yang cepat dan mudah, BFI Finance sendiri merupakan perusahaan pembiayaan yang melayani pinjaman multiguna dengan jaminan bpkb motor, bpkb mobil, dan sertifikat rumah atau ruko untuk keperluan Anda.

Pembiayaan Syariah

Pembelian mobil bekas dan Multiguna syariah dengan fitur Tanpa Denda dan Tanpa Penalti Lihat Syarat

Sertifikat Rumah

Bunga rendah mulai dari 0.9% per bulan dan tenor pinjaman panjang hingga 7 tahun. Lihat Syarat

BPKB Motor

Dapatkan pinjaman dengan proses cepat dan tenor maksimal hingga 24 bulan. Lihat Syarat

BPKB Mobil

Dapatkan dana pencairan hingga 85% dari nilai kendaraan dan tenor hingga 4 tahun. Lihat Syarat

Kategori : Pinjaman