Pinjaman

Debitur Adalah? Definisi, Kategori, serta Hak dan Kewajibannya

Admin BFI
9 July 2024
333
Debitur Adalah? Definisi, Kategori, serta Hak dan Kewajibannya

Di dunia finansial, debitur adalah salah satu pihak yang memiliki peran penting. Debitur adalah individu, perusahaan, maupun institusi yang diberikan pinjaman atau meminjam dana dari lembaga keuangan. Adapun pinjaman yang telah diberikan akan digunakan untuk pembiayaan seperti usaha atau kebutuhan pribadi lainnya.

Jika Anda tertarik untuk menelusuri lebih lanjut mengenai debitur seperti hak dan kewajiban seorang debitur, simak selengkapnya di artikel ini!

 

 

1. Apa Itu Debitur?

1.1 Definisi Debitur

1.1.1 Menurut KBBI

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), debitur adalah pihak yang berutang kepada pihak lain (kreditur) dengan kewajiban untuk membayar kembali utangnya sesuai dengan perjanjian yang telah disepakati. Sedangkan utang diartikan sebagai kewajiban yang harus dibayarkan oleh orang yang berutang (debitur) kepada orang yang berpiutang (kreditur).

1.1.2 Menurut Undang-Undang

Definisi debitur diatur dalam Undang-Undang No. 10 Tahun 1998 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1992 tentang dan Peraturan Otoritas Jasa Keuangan Nomor 1/POJK.07/2013 tentang Perlindungan Konsumen Jasa Keuangan. Dalam definisinya, debitur adalah nasabah penerima kredit atau fasilitas pembiayaan atau pihak yang menerima jasa keuangan dari pelaku usaha jasa keuangan. Istilah ‘kredit’ sendiri diartikan sebagai penyediaan dana oleh lembaga keuangan kepada penerima manfaat baik perorangan maupun badan usaha untuk keperluan konsumtif, produktif, atau investasi, dengan kewajiban pengembalian dana beserta bunganya sesuai dengan perjanjian yang disepakati.

Berdasarkan dua definisi tersebut, dapat dikatakan bahwa debitur adalah pihak yang memiliki kewajiban untuk melunasi utang kepada kreditur sesuai dengan perjanjian yang telah disepakati.

 

1.2 Perbedaan Debitur dengan Kreditur

Debitur dan kreditur adalah dua pihak yang berlawanan dalam transaksi pinjaman. Adapun debitur adalah pihak yang menerima pinjaman atau fasilitas kredit dan berkewajiban untuk mengembalikan pinjaman tersebut sesuai dengan ketentuan yang disepakati. Sebaliknya, kreditur adalah pihak yang memberikan pinjaman atau kredit kepada debitur dan memiliki hak untuk menerima pembayaran kembali beserta bunga atau keuntungan lainnya yang telah disepakati.

 

2. Hak dan Kewajiban Debitur

2.1 Hak Debitur

2.1.1 Mendapatkan Informasi yang Jelas dan Benar

Debitur berhak untuk menerima informasi yang lengkap, akurat, dan mudah dipahami mengenai semua aspek dari pinjaman atau fasilitas kredit yang mereka terima. Informasi ini mencakup suku bunga, biaya tambahan, jadwal pembayaran, serta ketentuan dan syarat dari perjanjian kredit.

2.1.2 Mendapatkan Keputusan yang Adil dan Transparan

Proses penilaian kredit dan pemberian pinjaman harus dilakukan secara adil dan transparan. Debitur berhak mengetahui dasar dari setiap keputusan yang diambil oleh kreditur, termasuk alasan penolakan aplikasi kredit jika terjadi.

2.1.3 Memperoleh Perlindungan Data Pribadi

Data pribadi debitur harus dilindungi sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Kreditur wajib menjaga kerahasiaan informasi pribadi dan keuangan debitur serta tidak boleh menyalahgunakan data tersebut. Hak ini meliputi perlindungan terhadap penyalahgunaan data, baik oleh pihak internal kreditur maupun pihak ketiga.

2.1.4 Mengajukan Keluhan dan Mendapatkan Perlindungan

Debitur adalah pihak yang memiliki hak untuk mengajukan keluhan jika merasa dirugikan atau diperlakukan tidak adil oleh kreditur. Kreditur wajib menyediakan mekanisme yang mudah diakses dan efektif untuk penanganan keluhan debitur. Selain itu, debitur berhak mendapatkan perlindungan hukum jika terjadi sengketa atau pelanggaran hak.

2.1.5 Mendapatkan Solusi yang Adil dan Wajar

Dalam situasi di mana debitur mengalami kesulitan keuangan yang menghambat kemampuan mereka untuk membayar utang, mereka berhak mendapatkan solusi yang adil dan wajar dari kreditur. Ini bisa termasuk restrukturisasi utang, pengurangan suku bunga, atau perpanjangan jangka waktu pembayaran.

2.1.6 Mendapatkan Edukasi dan Literasi Keuangan

Debitur berhak mendapatkan edukasi dan literasi keuangan yang memadai untuk membantu mereka memahami hak dan kewajiban mereka sebagai peminjam. Kreditur seharusnya menyediakan sumber daya dan program edukasi yang membantu debitur mengelola keuangan mereka dengan baik, memahami konsep dasar kredit, serta mengenali risiko yang terkait dengan pinjaman.

 

2.2 Kewajiban Debitur

Selain hak, debitur memiliki beberapa kewajiban, antara lain:

2.2.1 Membayar Utang Tepat Waktu Sesuai dengan Perjanjian

Kewajiban utama dan paling mendasar dari debitur adalah membayar utangnya tepat waktu sesuai dengan jadwal yang telah disepakati dalam perjanjian kredit. Pembayaran yang tepat waktu menunjukkan komitmen dan tanggung jawab debitur terhadap kewajibannya.

2.2.2 Memberikan Informasi yang Jujur dan Lengkap kepada Kreditur

Debitur wajib memberikan informasi yang jujur, akurat, dan lengkap kepada kreditur. Informasi ini mencakup data pribadi, kondisi keuangan, dan tujuan penggunaan pinjaman. Kejujuran dalam penyampaian informasi sangat penting untuk memastikan bahwa kreditur dapat menilai kemampuan debitur dalam memenuhi kewajiban pembayaran.

2.2.3 Memanfaatkan Dana Pinjaman Sesuai dengan Tujuan yang Telah Disepakati

Kewajiban berikutnya adalah memanfaatkan dana pinjaman sesuai dengan tujuan yang telah disepakati dalam perjanjian kredit. Penggunaan dana pinjaman yang tidak sesuai dapat dianggap sebagai pelanggaran perjanjian dan dapat mempengaruhi keputusan kreditur di masa depan.

2.2.4 Menyediakan Jaminan atau Agunan Jika Diperlukan

Dalam beberapa kasus, kreditur mungkin meminta jaminan atau agunan sebagai syarat untuk memberikan pinjaman. Debitur memiliki kewajiban untuk menyediakan jaminan ini sesuai dengan perjanjian. Jaminan bisa berupa aset berharga seperti properti, kendaraan, atau surat berharga yang dapat dijadikan pengaman bagi kreditur jika debitur gagal membayar utangnya.

2.2.5 Mematuhi Ketentuan dan Syarat Lain yang Ditetapkan dalam Perjanjian Kredit

Debitur juga harus mematuhi semua ketentuan dan syarat lain yang telah disepakati dalam perjanjian kredit. Ini termasuk tetapi tidak terbatas pada kewajiban administratif seperti menyediakan laporan keuangan berkala, memberitahukan kreditur tentang perubahan signifikan dalam situasi keuangan, dan menjaga komunikasi yang terbuka dengan kreditur.

2.2.6 Melaporkan Kesulitan Keuangan Sejak Dini

Jika debitur mengalami kesulitan keuangan yang menghambat kemampuan untuk membayar utang tepat waktu, mereka memiliki kewajiban untuk melaporkan situasi ini kepada kreditur sesegera mungkin. Komunikasi awal ini memungkinkan kreditur dan debitur untuk bekerja sama mencari solusi yang dapat mencakup restrukturisasi utang, penjadwalan ulang pembayaran, atau opsi lainnya yang dapat membantu mengatasi masalah keuangan.

 

Baca Juga: 5 Cara Menghindari Kebiasaan Buruk "Gali Lubang Tutup Lubang"

 

3. Kategori Debitur

3.1 Perorangan

Debitur perorangan adalah individu yang meminjam uang untuk keperluan pribadi, seperti pembelian rumah, mobil, atau kebutuhan konsumtif lainnya.

3.2 Perusahaan

Debitur perusahaan adalah entitas bisnis yang meminjam uang untuk keperluan operasional, ekspansi, atau investasi. Perusahaan dapat berbentuk perusahaan swasta, perusahaan publik, atau usaha kecil dan menengah (UKM).

3.3 Pemerintah

Debitur pemerintah adalah pemerintah pusat atau daerah yang meminjam dana untuk membiayai proyek-proyek pembangunan, infrastruktur, atau kebutuhan lainnya.

 

4. Syarat Menjadi Debitur

Untuk menjadi debitur yang dapat dipercaya dan mendapatkan fasilitas kredit, terdapat beberapa syarat yang perlu dipenuhi, dikenal sebagai prinsip 5C, yaitu:

4.1 Character

Karakter debitur mencerminkan kejujuran dan integritas mereka dalam memenuhi kewajiban pembayaran. Ini dapat dievaluasi melalui riwayat kredit, reputasi, dan referensi. Kreditur akan mengevaluasi riwayat kredit, reputasi, serta referensi untuk dapat mengetahui karakter calon debitur mereka.

4.2 Capacity

Kapasitas debitur untuk membayar utang dinilai berdasarkan penghasilan, pekerjaan, dan stabilitas keuangan mereka. Kreditur akan mengevaluasi kemampuan debitur untuk memenuhi pembayaran utang secara konsisten. Adapun hal-hal yang akan dievaluasi oleh kreditur adalah penghasilan calon debitur, pekerjaan, serta stabilitas  keuangan.

4.3 Capital

Modal atau aset yang dimiliki oleh debitur menunjukkan kemampuan mereka untuk membayar kembali utang jika terjadi situasi darurat. Ini termasuk tabungan, investasi, dan properti yang dimiliki.

4.4 Collateral

Jaminan atau agunan adalah aset yang diberikan oleh debitur sebagai pengaman bagi kreditur jika terjadi gagal bayar. Salah satu jenis kreditur yang memfasilitasi pinjaman dengan jaminan adalah BFI Finance. BFI Finance menawarkan berbagai produk pinjaman dengan jaminan, seperti BPKB kendaraan bermotor atau properti. Pinjaman ini memberikan rasa aman bagi kreditur dan memungkinkan debitur mendapatkan fasilitas kredit dengan bunga yang lebih rendah.

4.5 Condition

Kondisi ekonomi dan industri di mana debitur berada juga mempengaruhi penilaian kredit. Faktor ini termasuk kondisi pasar, stabilitas pekerjaan, dan tren ekonomi yang dapat mempengaruhi kemampuan debitur untuk membayar utang.

 

5. Klasifikasi Tingkatan Debitur

Debitur diklasifikasikan berdasarkan kualitas kredit mereka ke dalam lima kategori atau "kol" (kolektibilitas). Klasifikasi ini digunakan oleh lembaga keuangan untuk menilai risiko kredit dan menentukan tindakan yang perlu diambil terhadap debitur yang memiliki masalah pembayaran:

5.1 Kol 1

Debitur dengan status lancar merupakan debitur yang selalu membayar utangnya tepat waktu sesuai dengan jadwal pembayaran yang telah disepakati. Mereka tidak memiliki tunggakan dan catatan kreditnya bersih dari keterlambatan. Lembaga keuangan menganggap debitur dalam kategori ini memiliki risiko kredit yang sangat rendah. Debitur kol 1 biasanya dapat mengakses fasilitas kredit tambahan dengan syarat yang lebih menguntungkan karena mereka dianggap sebagai pelanggan yang dapat diandalkan.

5.2 Kol 2

Debitur dengan status dalam perhatian khusus adalah mereka yang mulai menunjukkan tanda-tanda keterlambatan dalam pembayaran, yaitu kurang dari 90 hari. Meskipun demikian, mereka masih memiliki potensi untuk memperbaiki situasi keuangan mereka dan melanjutkan pembayaran sesuai dengan jadwal. Lembaga keuangan akan mengawasi debitur kol 2 dengan lebih ketat dan mungkin memberikan peringatan atau saran untuk memperbaiki manajemen keuangan mereka.

5.3 Kol 3

Debitur dengan status kurang lancar mengalami keterlambatan pembayaran antara 90 hingga 120 hari. Pada tahap ini, debitur menunjukkan kesulitan yang lebih serius dalam memenuhi kewajiban keuangan mereka. Lembaga keuangan biasanya akan mulai mengambil tindakan yang lebih konkret, seperti menghubungi debitur untuk membahas solusi atau menegosiasikan ulang jadwal pembayaran.

5.4 Kol 4

Debitur dengan status diragukan adalah mereka yang mengalami keterlambatan pembayaran antara 120 hingga 180 hari. Pada titik ini, kemampuan debitur untuk membayar utang mulai diragukan, dan kemungkinan besar mereka akan mengalami kesulitan yang berkelanjutan. Lembaga keuangan mungkin akan mempertimbangkan tindakan lebih lanjut seperti merestrukturisasi utang atau memulai proses penagihan yang lebih agresif.

5.5 Kol 5

Debitur dengan status macet adalah mereka yang mengalami keterlambatan pembayaran lebih dari 180 hari dan dianggap tidak mampu membayar utangnya. Pada tahap ini, lembaga keuangan mungkin sudah kehilangan harapan untuk pemulihan penuh dari debitur. Tindakan yang diambil bisa termasuk penyitaan agunan, gugatan hukum, atau melaporkan debitur ke biro kredit.

 

6. Konsekuensi Jika Debitur Tidak Mampu Membayar Hutang

Tidak mampu membayar utang memiliki berbagai konsekuensi serius bagi debitur, antara lain:

6.1 Penagih Hutang

Konsekuensi pertama yang akan dialami Debitur adalah datangnya penagih utang. Faktanya, kreditur memiliki hak untuk menggunakan jasa penagih utang untuk menagih pembayaran. Biasanya, penagih utang menggunakan cara-cara yang agresif agar menekan debitur untuk melunasi utangnya. Ini akan membuat Debitur stres, terutama jika mereka merasa dipermalukan oleh penagih.

6.2 Kerusakan Riwayat Kredit

Ketidakmampuan membayar hutang akan merusak riwayat kredit debitur yang tercatat dalam Biro Pusat Kredit (BIK) yang dapat diakses lembaga keuangan lain. Ini akan mempersulit debitur untuk mendapatkan pinjaman di masa yang akan datang. Dengan pencatatan tersebut, institusi keuangan akan lebih berhati-hati dalam memberikan pinjaman kepada debitur dan debitur akan memiliki riwayat kredit yang buruk.

6.3 Tindakan Hukum

Kreditur memiliki hak untuk mengambil tindakan hukum jika debitur tetap tidak mampu membayar utang setelah proses penagihan. Kreditur dapat menggugat debitur dan menyita aset-aset debitur. Ini akan mengakibatkan kerugian finansial yang besar dan menyebabkan mereka kehilangan tempat tinggal atau mata pencaharian mereka.

6.4 Penurunan Skor Kredit

Skor kredit debitur akan menurun secara signifikan jika utang tidak dibayar. Skor kredit yang rendah dapat menghalangi akses ke kredit di masa depan dan menyebabkan peningkatan biaya pinjaman. Dengan skor kredit yang rendah, menunjukkan bahwa debitur tidak mampu mengelola keuangan dan memenuhi kewajiban finansialnya. Penurunan skor kredit dapat membuat debitur ditolak untuk mendapatkan asuransi, sulit mendapatkan kerja, dan meningkatnya suku bunga pinjaman.

6.5 Kecemasan

Ketidakmampuan membayar utang seringkali menyebabkan stres dan kecemasan yang tinggi. Kekhawatiran tentang konsekuensi finansial dan dampak terhadap kehidupan pribadi dapat mempengaruhi kesehatan mental dan emosional debitur. Dalam beberapa kasus, debitur bahkan dapat mengalami gangguan kesehatan mental yang parah, seperti serangan panik atau depresi klinis.

 

Dengan mengetahui kategori dan konsekuensi tidak membayar utang, individu dan perusahaan dapat lebih bijak dalam mengelola utang mereka dan mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa mereka memenuhi kewajiban finansial mereka dengan baik.

 

Sobat BFI, jika Anda merupakan debitur yang memerlukan dana untuk berbagai keperluan, Anda dapat mengajukan pembiayaan dengan salah satu jenis kreditur yang menawarkan bunga yang kompetitif, yaitu BFI Finance. BFI Finance adalah perusahaan pembiayaan yang melayani pinjaman dengan jaminan BPKB motor, BPKB mobil, dan sertifikat rumah atau ruko. Dengan nilai pencairan kendaraan hingga 80%, BFI Finance dapat menjadi solusi Anda jika membutuhkan dana untuk kebutuhan Anda. Yuk, ajukan pembiayaan Anda di BFI Finance!

Pembiayaan Syariah

Pembelian mobil bekas dan Multiguna syariah dengan fitur Tanpa Denda dan Tanpa Penalti Lihat Syarat

Sertifikat Rumah

Bunga rendah mulai dari 0.9% per bulan dan tenor pinjaman panjang hingga 7 tahun. Lihat Syarat

BPKB Motor

Dapatkan pinjaman dengan proses cepat dan tenor maksimal hingga 24 bulan. Lihat Syarat

BPKB Mobil

Dapatkan dana pencairan hingga 85% dari nilai kendaraan dan tenor hingga 4 tahun. Lihat Syarat

Kategori : Pinjaman