Informasi Umum

Apa Itu Cardiac Arrest? Begini Gejala, Penyebab, dan Apa yang Harus Langsung Dilakukan

Admin BFI
22 November 2023
694
Apa Itu Cardiac Arrest? Begini Gejala, Penyebab, dan Apa yang Harus Langsung Dilakukan

Cardiac arrest adalah kejadian medis yang serius yang terjadi ketika jantung tiba-tiba berhenti berdetak. Ini adalah kondisi yang memerlukan penanganan segera, karena dapat mengancam jiwa. Dalam artikel ini, kita akan membahas apa yang dimaksud dengan cardiac arrest, gejalanya, penyebabnya, penanganan pertama yang sebaiknya dilakukan, perbedaannya dengan heart attack, dan langkah-langkah pencegahannya.

 

1. Tentang Cardiac Arrest

1.1 Penyebab Cardiac Arrest

Cardiac arrest terjadi ketika sistem listrik jantung mengalami gangguan serius. Ini dapat disebabkan oleh beberapa faktor, termasuk:

  1. Aritmia: Ketika denyut jantung menjadi tidak teratur, seperti ventrikular fibrilasi, di mana jantung berdetak tidak teratur dan tidak efisien.
  2. Serangan Jantung: Serangan jantung dapat menyebabkan kerusakan pada jantung dan menyebabkan cardiac arrest.
  3. Kegagalan Jantung Kronis: Penderita gagal jantung kronis memiliki risiko lebih tinggi mengalami cardiac arrest.
  4. Racun atau Obat-Obatan: Beberapa racun atau obat-obatan tertentu dapat mengganggu aktivitas jantung.
  5. Trauma Dada: Cidera serius pada dada, seperti kecelakaan mobil, juga dapat menyebabkan cardiac arrest.

 

Baca Juga: Ajukan Pinjaman Melalui BFI Finance Sekarang!

 

1.2 Gejala Cardiac Arrest

Cardiac arrest tidak datang dengan gejala yang jelas. Penderita biasanya langsung kehilangan kesadaran dan berhenti bernapas. Tanda-tanda cardiac arrest meliputi:

  1. Tidak Responsif: Penderita tidak merespons panggilan atau sentuhan.
  2. Tidak Bernapas atau Bernapas Abnormal: Penderita berhenti bernapas atau hanya mengeluarkan napas dengan suara aneh.
  3. Tidak Ada Nadi: Anda tidak dapat merasakan denyut nadi di leher atau pergelangan tangan penderita.

 

1.3 Faktor Pemicu Cardiac Arrest: Mengetahui Risiko yang Mempengaruhi

Cardiac arrest adalah kondisi serius yang dapat mempengaruhi siapa saja, namun beberapa faktor risiko tertentu dapat meningkatkan kemungkinan seseorang mengalami cardiac arrest. Mengetahui faktor-faktor ini adalah langkah penting dalam upaya pencegahan dan kesadaran. Berikut adalah faktor-faktor yang dapat memicu cardiac arrest:

  1. Penyakit Jantung: Seseorang yang menderita penyakit jantung, terutama gagal jantung, memiliki risiko lebih tinggi mengalami cardiac arrest. Penyakit jantung dapat melemahkan jantung dan membuatnya lebih rentan terhadap gangguan irama yang berpotensi memicu cardiac arrest.
  2. Riwayat Keluarga: Riwayat keluarga memiliki peran dalam menentukan risiko seseorang terhadap cardiac arrest. Jika ada riwayat cardiac arrest atau masalah jantung lainnya dalam keluarga, risiko seseorang bisa meningkat. Ini bisa menjadi tanda bahwa ada faktor genetik yang memengaruhi kesehatan jantung dalam keluarga.
  3. Merokok: Merokok adalah faktor risiko utama untuk penyakit jantung dan cardiac arrest. Rokok mengandung berbagai zat kimia berbahaya yang dapat merusak jantung dan pembuluh darah. Merokok meningkatkan risiko terbentuknya plak pada arteri (aterosklerosis) dan mengganggu aliran darah ke jantung.
  4. Obesitas: Kegemukan atau obesitas dapat meningkatkan tekanan darah dan kadar lemak dalam darah, yang dapat memengaruhi kesehatan jantung. Lemak berlebih dalam tubuh dapat berkontribusi pada pembentukan plak arteri dan meningkatkan risiko cardiac arrest.
  5. Usia Tertentu: Risiko cardiac arrest meningkat seiring bertambahnya usia. Meskipun cardiac arrest dapat memengaruhi orang dari segala usia, risiko cenderung meningkat dengan pertambahan usia. Oleh karena itu, pencegahan dan perawatan kesehatan jantung menjadi semakin penting seiring berjalannya waktu.
  6. Stres Berlebihan: Stres kronis atau berlebihan dapat berdampak negatif pada jantung. Stres dapat meningkatkan tekanan darah, denyut jantung, dan pelepasan hormon stres, yang pada gilirannya dapat meningkatkan risiko gangguan irama jantung yang memicu cardiac arrest.
  7. Riwayat: Jika seseorang memiliki riwayat cardiac arrest sebelumnya, risiko untuk mengalami serangan berikutnya meningkat. Oleh karena itu, mereka yang pernah mengalami cardiac arrest perlu mendapatkan perawatan dan pengawasan medis yang tepat untuk mengurangi risiko serangan ulang.

 

2. Penanganan Cardiac Arrest

2.1 Penanganan Pertama

Tindakan pertama yang perlu dilakukan ketika seseorang mengalami cardiac arrest adalah memanggil nomor darurat atau tim medis darurat segera. Setelah itu, langkah-langkah berikut sangat penting:

  1. Pemberian CPR (Cardiopulmonary Resuscitation): Jika Anda memiliki pelatihan CPR, segera mulai memberikan kompresi dada dan pernapasan buatan. CPR dapat mempertahankan aliran darah ke otak dan organ vital lainnya.
  2. Penggunaan Defibrilator: Jika ada defibrilator otomatis (AED) yang tersedia, gunakan sesuai petunjuk untuk memberikan kejutan listrik yang dapat mengembalikan denyut jantung normal.

Tindakan Pertolongan Medis: Tim medis akan memberikan perawatan lanjutan, seperti obat-obatan atau prosedur medis.

 

2.2 Perawatan dan Pengobatan

Setelah tindakan pertama, perawatan lanjutan diperlukan. Ini mungkin mencakup:

  1. Perawatan Intensif: Penderita cardiac arrest akan dirawat di unit perawatan intensif untuk pemantauan yang ketat.
  2. Obat-Obatan: Obat-obatan seperti antiaritmia atau obat-obatan untuk menjaga tekanan darah dapat diberikan.
  3. Kateterisasi Jantung: Ini mungkin diperlukan untuk memeriksa dan membersihkan pembuluh darah jantung.
  4. Operasi Bypass Jantung: Pada beberapa kasus, operasi bypass jantung mungkin diperlukan.

 

Baca Juga: Ini Olahraga Efektif untuk Pangkas Berat Badan Berlebih

 

3. Perbedaan dengan Heart Attack

Cardiac arrest seringkali disalah artikan dengan heart attack (infark miokard). Namun, keduanya adalah kondisi yang berbeda.

 

3.1 Gejala Heart Attack

Heart attack terjadi ketika aliran darah ke bagian jantung terhalang oleh sumbatan, yang dapat merusak jantung. Gejala heart attack meliputi:

  1. Nyeri dada yang terasa seperti tekanan atau nyeri tajam.
  2. Nyeri yang menjalar ke lengan kiri, punggung, leher, atau rahang.
  3. Sesak napas.
  4. Berkeringat dan mual.

 

3.2 Faktor Pemicu Heart Attack

Faktor-faktor risiko yang dapat meningkatkan kemungkinan seseorang mengalami heart attack termasuk:

 

Penyakit arteri koroner.

  1. Diabetes.
  2. Kolesterol tinggi.
  3. Hipertensi.
  4. Merokok.
  5. Riwayat keluarga dengan riwayat penyakit jantung.

 

4. Mencegah Cardiac Arrest

Cardiac arrest adalah kondisi yang serius yang dapat mengancam nyawa seseorang, namun mencegahnya adalah langkah pertama yang harus diambil dalam menjaga kesehatan jantung. Berikut ini adalah langkah-langkah penting yang dapat diambil untuk mencegah cardiac arrest dan memastikan jantung tetap sehat.

 

4.1 Menjaga Berat Badan yang Sehat

Menjaga berat badan yang sehat adalah salah satu faktor kunci dalam mencegah cardiac arrest. Obesitas atau kelebihan berat badan dapat meningkatkan risiko penyakit jantung, yang merupakan penyebab umum cardiac arrest. Dengan menjaga berat badan yang sehat, Anda dapat mengurangi tekanan pada jantung dan meminimalkan risiko cardiac arrest.

 

4.2 Tidak Merokok

Merokok adalah faktor risiko utama bagi penyakit jantung dan cardiac arrest. Rokok mengandung berbagai bahan kimia berbahaya yang dapat merusak dinding arteri dan meningkatkan risiko pembentukan plak arteri. Plak arteri yang terbentuk dapat menghambat aliran darah ke jantung, yang pada gilirannya dapat menyebabkan cardiac arrest. Berhenti merokok adalah langkah terbaik yang dapat Anda ambil untuk menjaga kesehatan jantung.

 

4.3 Hindari Konsumsi Makanan Tinggi Lemak

Diet sehat memainkan peran kunci dalam mencegah penyakit jantung dan cardiac arrest. Hindari konsumsi makanan tinggi lemak jenuh, terutama yang berasal dari makanan olahan dan makanan cepat saji. Lemak jenuh dapat meningkatkan kadar kolesterol jahat (LDL) dalam darah, yang dapat menyebabkan penumpukan plak pada dinding arteri. Pilih makanan yang rendah lemak jenuh dan tinggi serat untuk mendukung kesehatan jantung.

 

Baca Juga: Benarkah Harus Minum Air Putih 8 Liter? Ini Faktanya

 

4.4 Olahraga Teratur

Olahraga teratur memiliki manfaat besar bagi kesehatan jantung. Aktivitas fisik yang teratur dapat membantu menjaga berat badan yang sehat, meningkatkan sirkulasi darah, dan memperkuat jantung. Disarankan untuk melakukan setidaknya 150 menit aktivitas aerobik sedang atau 75 menit aktivitas aerobik intensitas tinggi setiap minggu. Ini dapat mencakup berjalan kaki, berlari, bersepeda, atau jenis olahraga lainnya yang Anda nikmati.

 

4.5 Kelola Stress dengan Baik

Stres yang berkepanjangan dapat berdampak negatif pada kesehatan jantung. Ketika seseorang mengalami stres, tubuh dapat melepaskan hormon stres yang dapat meningkatkan tekanan darah dan denyut jantung. Oleh karena itu, penting untuk belajar mengelola stres dengan baik. Teknik relaksasi, meditasi, dan hobi yang menyenangkan dapat membantu mengurangi tingkat stres dan menjaga kesehatan jantung Anda.

 

Penting untuk diingat bahwa mencegah cardiac arrest melibatkan gaya hidup sehat dan pengelolaan faktor risiko. Berkonsultasilah dengan profesional medis Anda untuk menentukan langkah-langkah pencegahan yang sesuai dengan kebutuhan Anda. Dengan mengikuti langkah-langkah ini, Anda dapat membantu menjaga jantung Anda tetap kuat dan sehat, serta mengurangi risiko cardiac arrest yang serius. Selalu ingat, upaya pencegahan adalah kunci untuk hidup sehat dan berkualitas.

 

BFI Finance adalah perusahaan yang melayani pinjaman multiguna jaminan bpkb motor, bpkb mobil, dan sertifikat rumah atau ruko

Pembiayaan Syariah

Pembelian mobil bekas dan Multiguna syariah dengan fitur Tanpa Denda dan Tanpa Penalti Lihat Syarat

Sertifikat Rumah

Bunga rendah mulai dari 0.9% per bulan dan tenor pinjaman panjang hingga 7 tahun. Lihat Syarat

BPKB Motor

Dapatkan pinjaman dengan proses cepat dan tenor maksimal hingga 24 bulan. Lihat Syarat

BPKB Mobil

Dapatkan dana pencairan hingga 85% dari nilai kendaraan dan tenor hingga 4 tahun. Lihat Syarat

Kategori : Informasi Umum