Artikel

Panduan Memulai Usaha Percetakan : Jenis, Ide Usaha dan Tips Jitu

2022-05-12 00:00:00 292
Panduan Memulai Usaha Percetakan : Jenis, Ide Usaha dan Tips Jitu

Salah satu jenis usaha yang selalu berkembang ditengah era digitaliasi ini adalah usaha percetakan. Meskipun orang sudah banyak beralih ke platform digital untuk mengakses informasi, namun nyatanya usaha percetakan masih banyak dilirik untuk memproduksi berbagai kebutuhan pelanggan, seperti pamflet, spanduk, undangan, kartu nama, dan lain-lain. Penggunaan peralatan yang semakin canggih dalam memproduksi hasil cetak, adalah hal yang membuat usaha percetakan dapat bersaing saat ini. Para pelaku usaha percetakan kini tidak perlu khawatir lagi dalam memproduksi permintaan pelanggan dalam kuantitas besar dan waktu yang singkat. Jika Anda salah satunya yang ingin menjadi pengusaha di bidang percetakan, artikel dibawah ini tentunya tidak boleh dilewatkan. Kali ini, tim BFI Finance menyajikan panduan bagaimana merintis usaha percetakan dimulai dari pemahaman jenis, ide usaha, dan tips jitu memulai usaha percetakan. Simak ulasan lengkapnya berikut ini.

 

Jenis Usaha Percetakan

Sebelum memutuskan untuk memulai usaha percetakan, cari tahu lebih dulu jenis atau teknik percetakan yang sering ditemui.

1. Percetakan Digital

Jenis usaha percetakan yang pertama adalah percetakan digital. Sesuai namanya, percetakan digital adalah jenis usaha percetakan yang membutuhkan campur tangan teknologi dalam proses pembuatannya. Dalam proses pembuatan hasil akhir menggunakan percetakan digital, lebih cepat jika dibandingkan dengan percetakan konvensional. Beberapa produk yang dapat dibuat menggunakan percetakan digital adalah:

  • Custom Product (Case, Mug, tumbler)
  • Kartu nama
  • Spanduk
  • Flyer
  • Pamflet
  • Undangan pernikahan
  • Dan lain-lain.

2. Percetakan Offset

Sebelum percetakan digital mulai banyak dilirik, percetakan offset lebih dulu menjadi primadona dalam dunia percetakan. Percetakan offset dikenal dengan mesin cetaknya yang besar dan kemampuan memproduksi dalam kuantitas yang besar pula hingga ribuan eksemplar. Namun, percetakan offset hanya mampu memproduksi menggunakan diatas material berbahan kertas. Sehingga, percetakan jenis ini cocok untuk Anda yang ingin mencetak kartu undangan, majalah, buku, dan produksi berbahas kertas lainnya. Kelebihan lain dari percetakan offset yaitu harganya yang lebih terjangkau dibandingkan dengan percetakan digital. Disamping itu, kekurangan percetakan offset yaitu membutuhkan proses produksi yang cukup lama, karena harus memindahkan materi cetak ke pelat percetakan terlebih dahulu.

3. Percetakan Sablon

Jenis usaha percetakan yang ketiga yaitu percetakan sablon. Mungkin banyak dari kita yang tidak asing dengan istilah percetakan sablon ini. Karena, biasanya percetakan sablon digunakan untuk membuat baju sablon yang kita sering temui. Teknik yang digunakan untuk mencetak hasil sablon juga sangat khas, yaitu dengan menyapu material cetak dengan tinta menggunakan palet atau rakel. Teknik ini masih menggunakan tenaga manusia. Adapun teknik sablon yang menggunakan bantuan mesin, tetapi hanya dapat dilakukan jika objek cetak memiliki lebih dari 4 warna.

4. Percetakan Fleksografi

Jenis usaha percetakan fleksografi adalah teknik percetakan yang menggunakan peralatan berbentuk roll. Biasanya teknik percetakan fleksografi digunakan untuk mencetak koran, stiker, maupun kardus. Kelebihan teknik percetakan ini yaitu membutuhkan bahan tinta yang tidak terlalu banyak. Dalam proses pembuatannya juga tidak membutuhkan banyak bahan baku lainnya.

5. Precetakan Rotogravure

Jenis usaha percetakan yang terakhir adalah rotogravure. Teknik rotogravure banyak digunakan untuk mencetak produk kemasan berbahan plastik seperti makanan dan minuman ringan. Sama seperti teknik fleksografi, rotogravure menggunakan peralatan berbentuk roll. Bedanya, rotogravure lebih banyak digunakan untuk mencetak material berbahan dasar plastik dan karton.

Usaha Percetakan Sablon

Usaha Percetakan Sablon. Source: Unsplash/Dong Phuc Hai Trieu

Ide Usaha Percetakan

Setelah Anda mengetahui jenis dan teknik percetakan yang sering digunakan, berikut adalah ide usaha yang dapat dijalankan dalam usaha percetakan ini.

1. Percetakan Cutting Sticker dan Printing Sticker

Cutting sticker adalah sticker yang dibentuk melalui teknik pemotongan menggunakan mesin cutting sticker dan dalam mendesainnya menggunakan perangkat software. Cutting sticker berbeda dengan printing sticker biasa baik dari segi harga, kualitas, dan pemilihan warnanya. Cutting sticker biasanya memiliki kualitas lebih tahan lama dibanding printing sticker. Dari segi harga, cutting sticker juga lebih mahal dibandingkan printing sticker.

Kebutuhan cutting sticker datang dari perusahaan yang membutuhkan sticker untuk mengenalkan brandnya dalam produk jualannya. Selain itu, produk jadi cutting sticker juga banyak digunakan sebagai identitas suatu komunitas atau sebagai hiasan saja.  Atas dasar kondisi ini, maka peluang membuka usaha percetakan cutting sticker maupun printing sticker dapat Anda manfaatkan.

2. Percetakan Undangan

Ide usaha percetakan selanjutnya, Anda dapat membuat usaha cetak undangan untuk berbagai macam acara seperti pernikahan, khitanan, dan acara lainnya. Untuk mencetak kartu undangan, Anda dapat menggunakan teknik percetakan offset maupun digital printing. Jika Anda ingin menekan biaya, Anda dapat menggunakan peralatan sederhana seperti printer, tinta berwarna, komputer, dan kertas yang disesuaikan dengan kebutuhan client. Pastikan peralatan tersebut dapat memenuhi kebutuhan dalam skala besar.

3. Percetakan Media Promosi

Media promosi offline seperti brosur, pamflet, poster saat ini masih banyak peminatnya. Melihat kondisi tersebut, menjalankan usaha percetakan dapat menjadi peluang usaha yang dapat Anda pilih. Teknik percetakan yang dipilih biasanya menggunakan digital printing, karena sebelum melalui proses percetakan biasanya membutuhkan desain yang dipersiapkan dengan bantuan software editing.

Peralatan dan perlengkapan digital printing memang cukup mahal, terutama mesin cetaknya. Namun, hal tersebut dapat tertutupi karena peluang usaha percetakan beberapa tahun kedepan masih menjanjikan dan memiliki banyak peminat.

4. Printing Kaos

Menjalankan usaha sablon kaos juga masih menjadi peluang bisnis yang banyak dilirik. Pembuatan kaos sablon dapat dijalankan untuk produksi secara besar ataupun kecil. Biasanya komunitas atau partai membuat kaos sablon seragam dalam jumlah besar untuk anggota dan pengurusnya. Anda juga dapat menerima pembuatan kaos sablon satuan dengan desain yang dapat dibuat oleh customer atau dari penyedia jasa. Anda dapat memilih untuk menggunakan teknik sablon digital atau manual.

5. Custom Printed-Accessories

Selain menawarkan jasa pembuatan media promosi, undangan, dan kaos sablon, Anda juga dapat mempertimbangkan untuk menjual aneka printed-accessories yang dapat dikustom oleh customer. Anda dapat menerima pesanan printed-accessories seperti mug, case handphone, pin, tumbler, dan lain-lain. Biasanya aksesoris tersebut banyak dicari sebagai souvenir pernikahan, acara gathering dan bingkisan menarik lainnya.

6. Ragam Keperluan Kantor

Perusahaan biasanya membutuhkan office-kit sebagai sarana promosional yang dibagiikan ke pihak eksternal maupun karyawan internal seperti kalender, company profile (hardcopy), stopmap, lanyard, dan lain-lain. Kesempatan tersebut dapat digunakan sebagai peluang usaha percetakan untuk memproduksi dalam skala besar. Karena, biasanya perusahaan besar akan membutuhkan promotional office-kit dalam kuantitas ratusan hingga ribuan sesuai dengan kebutuhan. Teknik percetakan yang dapat digunakan mulai dari digital printing, offset maupun sablon.

Usaha Percetakan Digital Printing

Digital Printing. Source: Unsplash/Brett Jordan

Tips Memulai Usaha Percetakan

Jika Anda sudah mengetahui jenis, teknik, dan ide usaha yang dapat dijalankan, berikut adalah tips untuk menuntun Anda dalam memulai bisnis percetakan.

1. Tentukan Jenis Jasa yang Ditawarkan

Langkah pertama untuk memulai usaha percetakan yaitu dengan menentukan jenis jasa apa yang Anda tawarkan. Seperti yang telah dijelaskan diatas, paling tidak ada lima jenis usaha percetakan yang dapat Anda jadikan acuan. Pemilihan jenis usaha percetakan bergantung pada perencanaan bisnis yang Anda miliki seperti budget, target customer, dan lokasi usaha. Setiap jenis usaha percetakan tentunya membutuhkan model bisnis yang berbeda.

Jika Anda memutuskan untuk menjalankan usaha percetakan sederhana, Anda dapat memulai usaha printing dan fotokopi rumahan. Selain membutuhkan budget peralatan yang tidak terlalu besar, Anda juga dapat menjalankan usahanya dari rumah. Sehingga, biaya yang dikeluarkan dapat lebih ditekan.

Lain halnya jika Anda memutuskan untuk membuka usaha digital printing, tentu modal yang dibutuhkan jauh lebih besar. Karena usaha digital printing membutuhkan mesin pencetak yang dapat menghasilkan hasil produk dalam kuantitas besar. Selain itu, dengan budget yang lebih besar juga akan memengaruhi kualitas hasil printing yang lebih baik.

2. Pilih Peralatan dan Perlengkapan Penunjang yang Dibutuhkan

Setelah menentukan jenis jasa yang disediakan, selanjutnya Anda dapat membuat list peralatan dan perlengkapan apa saja yang dibutuhkan untuk menunjang usaha percetakan. Jika Anda menjalankan usaha printing dan fotokopi rumahan, berikut adalah peralatan dan perlengkapan utama yang dibutuhkan:

  • Printer 2 buah
  • Komputer 2 buah
  • Mesin fotokopi 1 buah
  • Tinta printer
  • Kertas HVS
  • Mesin penjilid/laminating
  • Alat pemotong kertas
  • Stopmap, amplop, peralatan menulis

Jika Anda menjalankan usaha digital printing atau offset, beberapa peralatan yang dapat digunakan yaitu:

  • Mesin Hot Print
  • Mesin jilid spiral
  • Mesin booklet maker
  • Mesin hardcover maker
  • Dan lain-lain

Pemilik usaha percetakan wajib mengetahui jenis dan kualitas mesin percetakan yang akan digunakan. Terkait kualitas, tentu mesin dengan kualitas yang baik akan menghasilkan produk cetak yang baik juga. Hal tersebut akan memengaruhi jumlah customer yang datang pada usaha percetakan Anda.

3. Tentukan Target Pasar

Usaha percetakan memiliki target pasar yang cukup luas. Anda dapat memilih untuk menawarkan produk dan jasa kepada mahasiswa, calon pengantin, komunitas, partai, perkantoran, dan lain-lain. Tentukan untuk siapa produk yang Anda tawarkan. Karena target pasar menentukan jenis usaha percetakan yang akan Anda jalankan.

4. Tentukan Lokasi Usaha

Langkah keempat yaitu dengan menentukan lokasi usaha. Penentuan lokasi usaha sangat menentukan keberlangsungan bisnis Anda. Pilihlah lokasi strategis sesuai dengan target pasar Anda. Jika Anda menargetkan mahasiswa sebagai target pasar Anda, Anda dapat memilih lokasi dekat dengan kampus atau sekolah. Jika Anda menargetkan pekerja kantoran, Anda dapat memilih lokasi di kawasan perkantoran. Menariknya, beberapa usaha percetakan dapat dijalankan dilahan rumah sendiri. Jika rumah Anda berada dilokasi yang strategis, tidak ada salahnya untuk menjalankan usaha percetakan rumahan di lahan kosong rumah Anda. Tentunya, hal ini akan menekan biaya operasional yang dikeluarkan.

5. Siapkan Modal Usaha Percetakan

Langkah selanjutnya yang tidak kalah penting yaitu dengan menyiapkan modal usaha percetakan. Modal usaha dapat digunakan untuk membeli peralatan dan perlengkapan awal serta membayar biaya operasional usaha. Biaya yang dibutuhkan untuk menjalankan usaha ini yaitu:

  • Biaya peralatan dan perlengkapan
  • Biaya sewa ruko/lahan
  • Biaya Operasional (karyawan, listrik)
  • Biaya perawatan mesin cetak

Hitung secara detail modal dan biaya yang dibutuhkan serta estimasi pendapatan per bulan yang akan Anda dapatkan. Usahakan biaya yang dikeluarkan per bulan tidak melebihi dari pendapatan usaha yang Anda terima per bulannya.

6. Tentukan Harga Jasa

Lakukan riset competitor untuk menentukan harga jual produk dan jasa percetakan Anda. Usahakan jangan terlalu tinggi ataupun rendah untuk menentukan harga jual Anda dari kompetitor. Besar kecilnya harga jual juga ditentukan dari modal dan arus kas keluar usaha percetakan Anda. Jika Anda menempatkan harga jual terlalu tinggi, maka customer enggan untuk memilih produk dan jasa Anda. Sebaliknya, jika Anda menempatkan harga jual terlalu rendah dengan kompetitor sebanding Anda, maka customer akan mempertanyakan kualitas dan hasil produk dan jasa percetakan Anda.

7. Lakukan Promosi dengan Gencar

Agar brand Anda semakin dikenal masyarakat, aktivitas promosi tentunya wajib dilakukan. Anda dapat memilih untuk melakukan promosi secara offline maupun online. Jika Anda menggunakan sarana promosi offline, Anda dapat menggunakan brosur, spanduk, atau baliho. Jika Anda menggunakan sarana promosi online, Anda dapat membuat akun media sosial seperti Facebook dan Instagram, serta membuat website. Kedua jenis promosi tersebut memiliki kekurangan dan kelebihan, semuanya disesuaikan dengan kebutuhan bisnis percetakan Anda.

8. Pertahankan Kualitas Layanan

Setelah brand percetakan Anda sudah semakin dikenal, saatnya Anda menjaga reputasi brand Anda dengan konsisten menjaga kualitas layanan Anda. Lebih baik lagi, jika Anda terus melakukan inovasi. Terus lakukan riset kompetitor agar bisnis percetakan Anda memimpin dalam persaingan. Dengan menjaga kualitas layanan, kedepannya tentunya akan menciptakan loyalitas konsumen yang tinggi.

 

Itulah kedelapan tips untuk memulai usaha percetakan beserta pemahaman mengenai jenis dan ide usahanya. Semoga pemaparan diatas membantu Anda dalam mewujudkan usaha percetakan ya, Sobat BFI! Jika Anda membutuhkan modal untuk menjalankan usaha percetakan, Anda dapat mengajukan pinjaman melalui BFI Finance. Caranya sangat mudah yaitu dengan menjaminkan BPKB Kendaraan Anda seperti BPKB Mobil dan BPKB Motor, serta Sertifikat Rumah, pengajuan pinjaman Anda akan kami proses dengan cepat. Nikmati suku bunga pinjaman yang rendah, pilihan tenor yang beragam, dan berbagai promo menarik setiap pengajuan pinjaman Anda melalui BFI Finance. BFI Finance telah terdaftar dan diawasi oleh OJK dan telah memenuhi kebutuhan finansial ribuan pelanggan di seluruh Indonesia. Jadi, selalu percayakan pengajuan pinjaman Anda bersama BFI Finance.

 

Klik untuk Pengajuan Pinjaman Jaminan BPKB Mobil

Klik untuk Pengajuan Pinjaman Jaminan BPKB Motor

Klik untuk Pengajuan Pinjaman Jaminan Sertifikat Rumah

 

Selalu Ada Jalan Bersama BFI Finance.

Sumber: