Informasi Umum

Jangan Salah Isi, Begini Cara Menentukan Ukuran Angin Ban Mobil

Admin BFI
29 December 2022
24295
Jangan Salah Isi, Begini Cara Menentukan Ukuran Angin Ban Mobil

Ukuran angin ban mobil adalah salah satu hal penting yang harus dipertimbangkan oleh para pemilik kendaraan. Parameter yang digunakan untuk ukuran angin ban disesuaikan dengan diameter ban, lebar ban, atau dengan kata lain harus sesuai dengan spesifikasi yang telah ditentukan oleh pabrikan mobil.

Jika ukuran angin ban mobil tidak sesuai, hal tersebut dapat mempengaruhi kinerja mobil seperti kestabilan, handling, sampai dengan efisiensi bahan bakar.

 

1. Cara Mengetahui Ukuran Angin Ban Mobil dengan Tepat

Untuk dapat mengetahui ukuran angin ban mobil, Anda dapat melihatnya langsung melalui buku manual atau plakat yang ada pada bagian sisi dalam pintu mobil. Alternatif lainnya, Anda bisa langsung menanyakan kepada dealer resmi tempat Anda membeli mobil tersebut.

Adapun cara membaca kode yang terdapat pada buku manual atau plakat bisa Anda lakukan dengan langkah berikut ini.

1. Huruf pertama memiliki arti jenis ban yang digunakan

Setiap ban memiliki kode unik tersendiri. Salah satunya yaitu huruf pertama yang ada pada ban mobil. Misalnya huruf P yang memiliki arti Passenger, artinya ban tersebut diperuntukan untuk mobil yang mengangkut penumpang.

Selain P ada juga kode lainnya yang umum ditemui seperti R (Radial), LT (Light Truck), ST (Special Trailer - untuk mengangkut barang muatan), T (Temporary - ban cadangan).

2. Tiga angka depan adalah tingkat lebar ban mobil

Setelah huruf pertama, kode selanjutnya yaitu tiga angka depan. Angka tersebut menunjukan tingkat ketebalan ban mobil dalam milimeter saat dipasangi velg.

Jadi, jika angka yang tertera 195/50 R16, maka ukuran lebar ban mobil adalah 195 milimeter.

3. Dua Angka Setelah Garis Miris Adalah Rasio Ban

Setelah 3 angka, terdapat garis miring dan dua angka. Angka tersebut memiliki arti presentase tinggi ban terhadap ketebalannya. Makin besar angka yang ada, maka semakin besar juga ukuran dinding mobilnya. Sedangkan garis miring tersebut merupakan pemisah kode.

4. Huruf Tengah Merupakan Konstruksi Ban

Pada kode ban mobil terdapat huruf di tengah seperti R. Huruf ini merupakan konstruksi ban yang melapisi ban secara radial (R singkatan dari Radial).

5. Dua Angka Setelah Huruf Menunjukan Diameter Velg

Dua angka selanjutnya setelah satu huruf menunjukan diameter velg yang dihitung dalam ukuran inci. Misalnya R15, angka 15 tersebut memiliki arti ukuran velg ban mobil yang terpasang.

6. Dua Angka Terakhir Menunjukan Batas Beban Tumpuan

Misalnya 185/65 R15 93V. Angka 93 yang ada merupakan batasan tumpuan yang dapat ditopang oleh ban atau jika dihitung ke dalam ukuran kilogram, 93 memiliki beban maksimum 600-800 Kilogram. Adapun ukuran lainnya yang lumrah ditemui yaitu sebagai berikut ini.

  • 70 = memiliki beban maksimal 335 kg

  • 75 = memiliki beban maksimal 387 kg

  • 80 = memiliki beban maksimal 450 kg

  • 90 = memiliki beban maksimal 600 kg

  • 100 = memiliki beban maksimal 800 kg

7. Satu Huruf Terakhir Berartikan Kecepatan Ban

Huruf terakhir pada ban adalah speed rating atau kecepatan ban. Huruf ini biasanya berupa V, S, dan Y. V memiliki tingkat kecepatan maksimal sebesar 240 KM/Jam, S memiliki kecepatan maksimal 210 KM/Jam, sedangkan Y kecepatan maksimalnya mencapai 300 KM/Jam.

 

Baca Juga: Patut Berbangga! Yuk, Kenali Lebih Dalam Jenis Mobil Listrik Buatan Indonesia Ini!

 

2. Bahaya Tekanan Ban Mobil Kurang

Ukuran Angin Ban Mobil

Image Source: Freepik/jcomp

Ukuran angin ban mobil perlu Anda perhatikan dengan baik. Tekanan mobil yang kurang atau terlalu rendah dapat membuat ban mengalami deformasi pada saat digunakan, menurunkan kinerja ban mobil, dan membuat ban yang Anda menjadi cepat aus sehingga Anda perlu menggantinya lebih cepat. Selain itu, tekanan ban mobil yang rendah bisa berakibat fatal seperti meningkatkan risiko kecelakaan akibat daya atau rem tidak bekerja secara optimal, khususnya ketika Anda melaju di jalanan yang basah atau licin.

3. Bahaya Tekanan Ban Mobil Berlebihan

Tekanan ban mobil adalah udara yang terdapat pada ban. Tekanan ini haruslah sesuai dan tidak boleh berlebihan. Sebab, tekanan ban yang terlalu tinggi dapat menyebabkan mobil yang Anda kendarai terasa kurang nyaman akibat ban yang tidak cukup fleksibel pada saat terkena guncangan atau getaran di jalan.

Selain itu, tekanan ban mobil yang berlebihan juga dapat mengakibatkan mobil tergelincir, suspensi mobil mengeras, hilang kendali saat berkendaraan dengan kecepatan tinggi, sampai dengan pecahnya ban mobil.

Untuk memastikan ukuran angin ban mobil telah sesuai, Anda bisa menggunakan alat ukur tekanan ban yang tersedia di toko peralatan mobil maupun bengkel. Untuk lebih praktisnya lagi, Anda bisa mengunjungi bengkel mobil atau tempat pengisian angin ban mobil yang menggunakan nitrogen.

 

Baca Juga: Berikut Cara Menghilangkan Jamur Kaca Mobil dengan Bahan Seadanya

 

4. Daftar Tekanan Ban Mobil Berdasarkan Ring

Tekanan angin ban mobil ditentukan oleh beberapa faktor. Antara lain yaitu berat kendaraan, ukuran ban, dan kondisi jalan yang akan dilalui. Umumnya tekanan ban mobil ditentukan oleh ukuran ring yang ada.

  • Ban Mobil Ring 14: 28-30 psi

Mobil dengan ukuran ring 14 biasanya termasuk jenis mobil LCGC, sedan kecil, dan city car.

  • Ban Mobil Ring 15: 28-32 psi

Jenis mobil yang menggunakan ring 15 adalah Daihatsu Xenia, Suzuki APV, Honda Jazz, Toyota Vios, Suzuki Ertiga.

  • Ban Mobil Ring 16: 30-35 psi

Beberapa merk mobil kenamaan yang menggunakan ring 16 adalah Toyota Yaris, Honda Fit, Mazda 2, Nissan Kicks, Toyota C-HR, Volkswagen Polo.

  • Ban Mobil Ring 17: 32-35 psi

Mobil dengan ukuran 17 umumnya adalah jenis mobil SUV, single cabin, supercar, double cabin, dan mobil super mewah lainnya.

  • Ban Mobil Ring 18: 32-36 psi

Beberapa jenis mobil yang menggunakan ring mobil ini yaitu mobil hatchback, mobil sedan, dan mobil SUV. Adapun merk mobilnya adalah Honda Civic, Toyota Corolla, Mazda 3, Hyundai Elantra, Subaru Impreza, Honda CR-V.

  • Ban Mobil Ring 19: 34-39 psi

Beberapa jenis mobil yang mungkin menggunakan ban mobil ring 19 antara lain: Audi A4, Mercedes Benz C-Class, Volkswagen Atlas, BMW 3 Series, Volvo S60.

  • Ban Mobil Ring 20: 36-41 psi

Adapun untuk ban mobil dengan ring 20, digunakan oleh beberapa merk seperti Subaru Ascent, Toyota Land Cruiser, Lexus LS, Mercedes Benz E-Class, Volvo S90, Mazda CX-9.

  • Ban Mobil Ring 21: 38-43 psi

Merk mobil yang menggunakan ring 21 contohnya seperti Subaru Forester, Toyota 4Runner, Volkswagen Arteon, BMW 7 Series, Lexus LS, Volvo XC90.

  • Ban Mobil Ring 22: 40-45 ps

Untuk mengetahui tekanan mobil yang tepat dan sesuai dengan mobil Anda, pastikan untuk mengecek buku manual yang diberikan oleh dealer resmi. Dalam buku tersebut dimuat ukuran angin ban mobil yang sesuai dengan tekanan angin yang dianjurkan.

 

Baca Juga: Jenis Jenis Mobil dan Merk Mobil Terlaris di Indonesia

 

5. Standar Tekanan Angin Ban Mobil

Tekanan angin ban mobil normalnya bergantung pada jenis mobil dan bobot yang ditanggung. Adapun standar tekanan angin ban mobil di Indonesia berkisar antara 28 - 33 psi. Pada dasarnya, ukuran angin ban mobil telah ditentukan oleh standar yang ada dari masing-masing pabrik mobil.

Berikut ini standar tekanan angin ban mobil yang lumrah ditemui di Indonesia:

  • Jenis Mobil SUV: 35 - 40 psi

  • Jenis Mobil Sedan: 30-33 psi

  • Jenis Mobil City Car: 30-36 psi

  • Jenis Mobil MPV: 33-36 psi

 

Baca Juga: Biaya Servis Mobil Terbaru dan Tips Hemat Servis Mobil

 

6. Tips Menjaga Tekanan Angin Ban Mobil

Selain memastikan ukurang angin ban mobil telah sesuai dengan spesifikasi, Anda juga perlu menjaga tekanan angin yang ada agar bisa terus berkendara dengan aman dan nyaman.

ukuran angin ban mobil

Image Source: Freepik/seni..

 

Berikut ini tips menjaga tekanan angin ban mobil:

1. Cek tekanan angin ban mobil secara rutin

Lakukan pengecekan tekanan ban setidaknya sebulan sekali atau setiap kali akan bepergian jauh.

2. Ukur tekanan dengan menggunakan alat ukur yang tepat

Mengukur tekanan angin pada ban tidak bisa dilakukan secara sembarangan. Misalnya hanya dengan menekan ban dan mengira-ngira tekanan yang ada sudah pas atau belum. Tekanan ban mobil harus diukur menggunakan alat khusus yang bisa Anda dapat di toko peralatan mobil atau bengkel.

3. Pastikan tekanan mobil sesuai dengan anjuran pabrik

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, setiap merk dan tipe mobil memiliki ukuran angin ban yang berbeda-beda. Pastikan tekanan mobil Anda telah sesuai dengan rekomendasi pabrikan.

4. Sesuaikan tekanan angin dengan beban yang akan ditanggung

Tekanan pada ban mobil harus disesuaikan dengan berat beban yang ada. Misalnya, Anda berencana untuk melakukan perjalanan liburan dengan keluarga atau membawa barang-barang berat. Pastikan tekanan angin yang ada telah mengikuti rekomendasi yang ada pada buku manual atau jika Anda kesulitan untuk memahaminya, Anda bisa menanyakannya langsung ke dealer resmi mobil Anda.

5. Hindari mengisi angin saat ban masih panas

Mengisi angin ban pada saat ban masih panas dapat mengakibatkan ban mobil meledak. Hal ini bisa terjadi karena tekanan udara yang ada di dalam ban lebih tinggi, sehingga jika diberi tambahan angin, tekanan yang ada didalamnya akan meningkat dengan cepat.

Maka dari itu, pastikan untuk mengisi tekanan angin ban mobil pada saat ban dalam kondisi dingin untuk menghindari terjadinya kecelakaan akibat ban meledak.

Sobat BFI, demikian ulasan terkait cara menentukan ukuran angin ban mobil. Pastikan untuk selalu menggunakan ukuran ban mobil yang sesuai dan mengisi tekanan angin yang ada sesuai dengan yang dianjurkan, sehingga mobil Anda bisa terus bekerja secara optimal.

Butuh pinjaman dana cepat? Ajukan pinjaman dana dengan jaminan BPKB Mobil di BFI Finance! Dapatkan pencairan dana hingga hingga 85% dari nilai kendaraan dan tenor hingga 3 tahun.

 

BFI Finance adalah perusahaan yang melayani pinjaman multiguna jaminan bpkb motorbpkb mobil, dan sertifikat rumah atau ruko

 

Temukan informasi menarik lainnya di BFI Blog. Artikel terbaru setiap Senin-Jumat!

Kategori : Informasi Umum